20.1.08

Rachmawati mengenang saat terakhir mendampingi Bung Karno

Rela tidur di mobil untuk tunggui sang Ayah


Berbeda dengan Soeharto, perlakuan terhadap Soekarno saat menjalani perawatan akibat sakit kritis di RSPAD Gatot Subroto, Jakarta, dulu sangat minim. Bahkan, anak-anak Bung Karno tak bisa leluasa menunggui ayahnya di ruang perawatan.

FAROUK ARNAZ, Jakarta

AIR mata Rachmawati membasahi pipi. Meski sudah 38 tahun berlalu, anak ketiga Bung Karno dengan Fatmawati itu belum bisa melupakan kekecewaannya terhadap perlakuan pemerintahan Soeharto terhadap sang ayahanda di penghujung hayatnya.

"Bung Karno saat itu seperti dibiarkan mati perlahan-lahan," katanya kepada Jawa Pos sambil
mengusap air matanya dengan tisu saat ditemui di kediaman di kawasan Jakarta Selatan kemarin (19/1).

Menurut perempuan kelahiran Jakarta, 27 September 1950, presiden pertama RI itu dilarikan ke RSPAD Gatot Subroto, Jakarta, dalam kondisi kritis pada 11 Juni 1970.

Berbeda dengan Soeharto yang mendapat perawatan supermaksimal dari tim dokter kepresidenan beranggota 25 dokter, Bung Karno mendapat perawatan minimal pada hari-hari terakhir menjalani opname di rumah sakit milik TNI-AD itu. Kondisi ginjal salah satu proklamator RI waktu itu sudah sangat parah.

"Tapi, tak ada perawatan maksimal. Alat hemodialisis (cuci darah) untuk pengidap gagal ginjal pun tak diberi," kenang wanita bernama lengkap Diah Pramana Rachmawati Soekarno yang kini menjadi anggota Dewan Pertimbangan Presiden itu.

Saat Bung Karno sakit kritis, lanjut dia, Soeharto melakukan konsolidasi politik pasca G 30 S/1965. Tak heran bila saat itu dia sedang membersihkan tubuh birokrasi dan militer. Tidak hanya dari unsur-unsur PKI, tapi juga dari orang-orang Soekarnois.

Asupan makan untuk Soekarno yang juga disebut pemimpin besar revolusi itu pun seadanya. Kendati juga didiagnosis mengidap darah tinggi, menu makanan untuk Bung Karno terasa asin saat dicicipi Rachmawati.

Adik kandung Megawati pun langsung protes dan baru setelah itu menu makanan diganti. "Bung Karno seperti dibiarkan mati perlahan-lahan," imbuhnya.

Gadis yang saat itu berusia hampir 20 tahun dan kuliah di Fakultas Hukum UI memang paling rajin membesuk di hari-hari terakhir sang Putra Fajar tersebut. Namun, soal membesuk juga bukan urusan mudah dan jangan dibayangkan seperti keluarga Cendana yang kini bisa hilir mudik ke Rumah Sakit Pusat Pertamina setiap saat.

Tak gampang mengakses tempat perawatan Bung Karno yang saat itu statusnya diambangkan laiknya tahanan rumah. Bahkan, tak ada kolega Soekarno yang datang mengalir seperti yang terlihat pada Soeharto hari-hari ini.

Menjenguk Soekarno memang sulit. Sebab, ruang perawatan intensif RSPAD Gatot Subroto dipenuhi tentara. Serdadu berseragam dan bersenjata lengkap bersiaga penuh di beberapa titik strategis rumah sakit tersebut. Bahkan, petugas keamanan berpakaian preman juga hilir mudik di koridor rumah sakit hingga pelataran parkir.

Yang repot, kata Rachmawati, obat-obatan pun tak datang dari langit. Mereka harus membeli
sendiri. "Pokoknya beda, beda banget. Ini perjalanan sejarah yang pahit," sambung Rachmawati yang harus tidur di mobil jika hendak menunggu ayahnya yang dirawat di RSPAD.

Bahkan, Rachmawati yang pada 6 Juni 1970 sempat memotret Bung Karno yang saat itu diasingkan di Wisma Yaso (sekarang Museum Satria Mandala, Red), Jakarta Selatan, harus
berurusan dengan polisi militer di Jl Guntur, Jakarta Pusat.

Pasalnya, foto yang menunjukkan kondisi terakhir Bung Karno itu dikirimkan Rachmawati ke Associated Press (kantor berita yang berpusat di Amerika) yang kemudian memublikasikannya ke seluruh dunia.

Salah seorang yang bisa menjenguk Bung Karno saat itu adalah mantan Wakil Presiden Mohammad Hatta. Bung Karno sempat memegang tangan Bung Hatta, sahabat seperjuangan
yang juga proklamator RI itu, kemudian menangis. Sehari kemudian, tepatnya Minggu pagi, 21 Juni 1970, beberapa saat setelah diperiksa dr Mardjono, salah seorang anggota tim dokter kepresidenan, Bung Karno akhirnya mengembuskan napas terakhir pada usia 69 tahun.

Setelah Bung Karno meninggal itulah, baru Soeharto datang ke RSPAD untuk melihat kondisi jenazah Soekarno. Pertemuan itu, menurut Rachmawati, adalah yang pertama antara ayahnya -yang telah tiada- dan Soeharto semenjak ayahnya jatuh dari kursi presiden dalam Sidang Istimewa 7 Maret 1967.

Orang kuat Orde Baru itu kembali datang ke Wisma Yaso saat jenazah Soekarno hendak diterbangkan ke Blitar melalui Malang, Jawa Timur.

Di Blitar, upacara pemakaman Soekarno dilaksanakan dengan sederhana dan singkat dipimpin Jenderal M. Panggabean. "Rasa-rasanya, hari itu begitu mencekam. Kami hanya menurut saja saat pemerintah memakamkan Bung Karno di Blitar. Bukan sesuai permintaannya di Batu Tulis, Bogor, Jawa Barat," kenang mantan ketua umum Partai Pelopor itu.

Bendera setengah tiang pun berkibar di seluruh tanah air kendati setelah itu tak semua orang bebas datang ke kubur Bung Karno.

Rachmawati mengaku sama sekali tak menaruh dendam atas tindakan Soeharto kepada ayahnya. Secara pribadi dan sebagai manusia, dia malah memaafkan Soeharto. Tapi, dia tetap
menuntut penyelesaian hukum kepada jenderal bintang lima yang berkuasa selama 32 tahun itu. Kalaupun pemerintah memutuskan untuk mencabut Tap MPR No XI/MPR/1998 tentang Penyelenggara Negara yang Bersih dan Bebas KKN yang menyangkut Soeharto, Rachmawati juga meminta pencabutan Tap XXXIII/MPRS/1967 tentang Pencabutan Kekuasaan
Pemerintahan Negara dari Presiden Soekarno.

Apakah karma Bung Karno yang kini menimpa Pak Harto? "Wallahu 'alam. Tapi, alhamdulillah, kalau Pak Harto kembali sehat sekarang," jawabnya.

Kendati belum sempat membesuk, Rachmawati telah menghubungi dua putri Soeharto, Mamik dan Titik, serat mendoakan kesembuhan ayah mereka. "Kami bangga diwarisi Bung Karno dengan bekal ilmu kehidupan. Bukan harta berlimpah," katanya lalu menyeka air mata.

Jawa Pos - Minggu, 20 Jan 2008

Sphere: Related Content

No comments: